“Ibu Rumah Tangga Tanpa Pekerjaan” – http://wp.me/p1MXEL-SR

Advertisements

Masih edisi nyam-nyam… :9

Kalo liat acara investigasi di tipi yg membahas berbagai kecurangan para produsen dan penjual makanan itu bikin orang jadi paranoid ya. Apalagi dulu pas jaman anak pertama, aduhai saking lebay nya sampai pernah bercanda sm temen2 MP kl kita pingin punya sawah n nanem beras sendiri. Saking gemesnya liat berita ttg beras yg dikasi pengawet dan pemutih. Mungkin sudah saatnya pilih sayur, beras, ayam yg organik kali ya.

Sekarang sih lebih santai , toh masih ada kok produsen dan penjual yang jujur. Kalo sesekali jajan diluar masih OK. Yang penting buat makanan anak, kudu pinter-pinter kita milih deh. Dan yg mutlak perlu adalah bismillah. Huhuhu….bayangin aja roti pake pemutih dan pengawet, ikan asin dikasih boraks, sayur pake pestisida. Wis mbuh lah! Memang kalau memungkinkan beneran pengen deh punya kebon, sawah dan tambak sendiri.

Jadi sementara ini solusinya gimana? Sebisa mungkin emang makanan ya bikin sendiri di rumah. Paling gak kan  dari segi bahan bisa dipilih yg segar dan bisa diusahakan spy higienis, ga pake zat tambahan apa2.Btw daku lagi ngidam breadmaker niiihhhh buat bikin roti anak2 dirumah, ada yg jual second murah gaak??? T_T

Saat ini 1-2 minggu sekali daku bikin stok makanan beku di kulkas. Bahannya sih tergantung yang ada aja di pak sayur, bahan utamanya bisa ikan tengiri/udang/daging sapi, campurannya  wortel/labu siam/jagung manis. Yah pokoknya seadanya di pak sayur langganan lah. Kadang kalau mau bikin nugget/bakso ikan yang agak variatif spt tengiri/dori/kakap barulah ke Superindo. Tp kalo sering2 ke Superindo jadinya malah bikin boros, karena selain ikan biasanya  berbagai belanjaan yg lain kok pingin ikutan jugaaaaaa masuk trolley kitaaaa yaaa =p.

Altaf sih sukanya yang nugget-nuggetan, sedangkan Attar lebih suka yang siomay-siomay an. Nah bapaknya nih gak suka blasss!, katanya rasanya hambar. Yaaaaaah repot deh kalo lidah orang dewasa, kl minjem istilahnya pak Wied Harry>> dah bebal terkontaminasi rasa MSG dan kawan-kawannya . Tapi memang kalau bikin sendiri ya yg terasa memang cuma rasa asli ikan/ayamnya gitu, gak guriiih buangeet kayak nugget pabrikan. Justru brarti kudu curiga dong kl terlalu gurih brarti pake apa hayoo? Belum lagi selain isu MSG, gosipnya nugget pabrikan pake ayam afkir, pengawet, pewarna dst..dst. Padahal walau gak pake MSG dll, nugget homemade ini udah enak kok . Sungguhan!

Kalo belanja ke pak sayur paling ga sampe 100rb sudah dapat  daging sapi 500gr, udang 500gr, ikan tengiri 1 ekor (sedang), wortel 250gr, jagung manis, bawang merah – bawang putih @sebungkus kecil, daun bawang, tempe-tahu. Itu sudah bisa untuk bahan makanan beku seminggu , jenisnya variasi antara nugget, bakso, siomay seperti tampak di gb berikut. Porsi masing-masing jenis memang sedikit, soalnya memang cuma untuk variasi lauk atau saat darurat aja. Bisa digoreng untuk sarapan, bisa untuk campuran sup dll.

image

Gb. Stok seminggu aman; Bakso sapi, nugget ayam keju, bakso goreng, nugget ikan

(more…)

Sebagai perempuan yang kemampuan masaknya perlu diupgrade, daku bersyukur banget diamanahi anak2 yg guampaaang makan :D.

Sehari-hari menu buat anak2 seringnya yang simpel-simpel aja. Sarapan standar: buah, havermut/nasi+telor dadar/roti tawar.  Makan siang paling kombinasi lauk sayur berkuah+ protein seperti ikan2an goreng/ayam/tahu-tempe. Kadang kalau dirumah masak opor atau soto ayam ya mau-mau aja. Makan malam biasanya lauknya mirip2 sama siangnya, ihihi. Camilan biasanya buah potong, kadang puding/pancake/yoghurt.

Alhamdulillaah anak2 ku ini tipe “lhap-lheppp”. Sayur juga ayok aja. Kalau untuk si sulung yg anak “resiko”,biasanya liat sayuran sepiring dia nanya2 dulu….Misalnya: ” Ini sayur brokoli sama wortel bikin badan gimana buk?”…tinggal jawab aja: “oooh ini keren sayurnya. Brokoli bikin tulang kuat n cepet tinggi, wortel bikin mata sehat n terang. Kalau ga makan sayur ini biasanya sih badan gampang lemes, kurang kuat nanti pas lari2an sepak bola (jelasin resikonya)”. Langsung deh tandassss sepiring… ;).
Kalo adeknya masih mood-mood an. Tapi yah sediakan aja dipiringnya, nanti juga dicomotin sendiri sayurnya walo kadang ga abis.

Nah hari Minggu baru biasanya aku bikinin menu sarapan yg agak lain dari biasanya, soalnya sekalian bikinin bapaknya gitchu. Tapi menu sarapan hari Minggu paling ya yang simpel2 juga, seperti nasi goreng, mie goreng, mie godog, bihun godog dkk. Yah alhamdulillaah seisi rumah suka.

Resep mie godog kegemaran anak-anak

Bahan: 1 bungkus mie telor (isi 3) , rebus dan tiriskan

1 telor kocok lepas

4 buah bakso (homemade), potong tipis2

100gr daging giling

bawang putih-bawang merah secukupnya; diulek

sawi/kubis secukupnya

garam, merica, kecap manis secukupnya

Cara: Tumis bawang putih-bawang merah sampe harum, masukkan telor sambil orak-arik, masukkan sawi, masukkan daging giling n bakso. kalau semua sudah matang, masukkan mie dan air  1 cangkir. Aduk-aduk sambil kasih garam, merica, kecap manis sampai mendidih n tercampur rata. Tuang ke mangkuk, taburi daun bawang atau bawang goreng. =P

Duileee gampil begini aja dibikin resepnya yak =P.

Well yang penting biar anak-anak lahap makan tuh kudu dikasih satu bumbu rahasia. Apaan tuuh? Bumbu CINTA lahhh ♥…. Xixixixi…

Ini dia sedikit penampakan menu-menu simpel si Mas Altaf (4y) dan Dek Attar (22m)…

image
Gb. Sarapan hari Minggu 1; Nasi goreng spesial pake ceplok

(more…)

Lego duplo ini akhirnya Altaf dapatkan saat milad ke 4. Ceritanya si Altaf buka celengan. Lumayan banyak ternyata, dapat 400rban selama 6bln nyelengi. Trus sesuai keinginannya, dia beli lego duplo cars yg sudah diinginkan sejak jaman baheula itu. Weleeeh gembira ria dia. Tak perhatikan…dibandingkan dg barangnya, sepertinya dia lebih gembira krn proses bisa dapetin barang itu dari hasil nabung. Takjub dia. Dan yang lucu sepertinya nih anak jd tau dg rasa “eman” dan menghargai hasil kerja keras nabungnya. Mungkin dia pikir nabung segitu lama kok abis dalam sekejab gini yak..hihihi. Terbukti sebetulnya kemaren kt mau buka celengannya yg 1 lagi biar cukup u/ set duplo yg gedean, tapi dia bilang “gak usah dipecah semua deh buk. 1 ini aja, gapapa dapet duplo yg kecil. Yang celengan 1 nya disimpen aja dulu buat kapan2” 😀

(more…)

TRUE! MASYA ALLAH 》Agama Islam adalah agama yang sifatnya MUDAH dan menghendaki KEMUDAHAN bagi umatnya. Agama Islam sangat mencela dan melarang keras perbuatan yang berlebihan / tindakan mempersulit diri dan orang lain.

Iwan Yuliyanto


IF YOU LIKE THIS ARTICLE
==========

.
Bismillah.
Awalnya saya mengetahui pesan di atas dalam sebuah gambar dari seorang teman, ia mempertanyakan kebenaran pesan viral yang sudah menyebar di Facebook. Memang beberapa hari terakhir ini ada kawan-kawan online saya yang sudah membiasakan menulis إِنْ شَاءَ اللّهُ dengan “In Shaa Allah”. Maka tergelitiklah saya untuk membuktikan viral tersebut. Dikatakan viral karena terdapat kata “forward this to everyone” dan “share it!”.

View original post 901 more words

Kalo cari tempat tujuan untuk berakhir pekan di Surabaya, memang susah-susah gampang. Kalo mau praktis sih ajak aja ke mall yak. Akhir2 ini toh sudah terjadi pergeseran fungsi mall yang tadinya merupakan tempat berbelanja menjadi tempat rekreasi keluarga. Tapi sejujurnya aku ingin ngirit anak2 tahu bahwa sangat banyaaaaaaaaaaaaaaaaak tempat yang jauuuuuuuuuuuuuuh lebih serrrrrruuuuuuuuu daripada mall. Biasanya sih anak-anakku tak ajak ke tempat2 yg outdoor, atau kadang cm silaturahmi ke rumah saudara/teman. Soalnya ceritanya kami ini sedang menghidari mall. Maksimal 1x aja dlm sebulan boleh ke mall, kl bisa malah ga samasekali. Jadi harus pinter2 pilih tempat jalan2 yg asyik, jd selain bisa bikin anak2 senang jg harus sekaligus jd ajang refreshing emaknya *PENTING!.

Sejauh ini tempat favorit kami untuk berakhir pekan ada beberapa lokasi. Coba direview satu2 ah.

(more…)

Bagaimana cara Rasulullah mendidik anak?
1. Tahap Pertama 0-6 tahun:
Sayangi anak dgn sepenuh hati, belai dgn kasih syg, ajaklah bermain dan bergurau. Agar anak senantiasa sadar rujukan terbaik bagi mereka dlm semua hal yg dihadapi adalah org tua
2. Tahap kedua 7-14 tahun:
Mulailah mendidik anak dgn kasih sayang tapi tegas dgn arahan, disiplin dan beri mereka tanggung jawab seperti solat, puasa dan ibadah lain
3. Tahap ketiga 15-21 tahun:
Hendaklah mendidik anak dgn cara berkawan. Bertukar pendapat dan hormati pendapat mereka selagi ia tdk bertentangan dgn syariat
4. Tahap keempat 21 tahun keatas:
Hendaklah org tua memberikan kebebasan bertindak selagi tidak bertentangan dgn syariat. Org tua hanya perlu bertindak sbg penasihat agar segala tindakan mereka tawakal. Anak adalah amanah & tanggung jawab kita bukan hak milik.
-Copas status fb Shafira Muslim Fashion-

(more…)